Wiranto: Aksi 211 Tidak Relevan dan Buang-Buang Energi, Din Syamsuddin: Jangan Disikapi Sinis






Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto mengatakan aksi demonstrasi menyikapi kasus tersebut hanya akan menghabiskan energi. Selain itu, ia menyebut, aksi itu saat ini sudah tidak relevan lagi lantaran sejumlah tokoh agama dalam berbagai forum telah mengajak massa untuk mengedepankan musyawarah dan menyerahkan sepenuhnya proses hukum pelaku pembakaran bendera kepada pihak berwajib. "Kegiatan demonstrasi semacam itu, selain menghabislkan energi, juga sudah tidak lagi relevan, karena para tokoh agama, pimpinan ormas Islam, dan para ulama dalam berbagai forum telah mengajak dengan tetap mengedepankan musyawarah, ukhuwah islamiyah, ukhuwah wathaniyah, dan semangat tabayyun, serta menyerahkan sepenuhnya kepada proses hukum yang adil dan transparan untuk menyelesaikannya," kata Wiranto usai memimpin rapat koordinasi bersama para menteri di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (1/10/2018).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Wiranto Sebut Aksi Bela Tauhid Buang Energi dan Tidak Relevan", https://nasional.kompas.com/read/2018/11/01/16580851/wiranto-sebut-aksi-bela-tauhid-buang-energi-dan-tidak-relevan.
Penulis : Fitria Chusna Farisa
Editor : Sabrina Asril

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto mengatakan aksi demonstrasi menyikapi kasus tersebut hanya akan menghabiskan energi.

Selain itu, ia menyebut, aksi itu saat ini sudah tidak relevan lagi lantaran sejumlah tokoh agama dalam berbagai forum telah mengajak massa untuk mengedepankan musyawarah dan menyerahkan sepenuhnya proses hukum pelaku pembakaran bendera kepada pihak berwajib.

"Kegiatan demonstrasi semacam itu, selain menghabislkan energi, juga sudah tidak lagi relevan, karena para tokoh agama, pimpinan ormas Islam, dan para ulama dalam berbagai forum telah mengajak dengan tetap mengedepankan musyawarah, ukhuwah islamiyah, ukhuwah wathaniyah, dan semangat tabayyun, serta menyerahkan sepenuhnya kepada proses hukum yang adil dan transparan untuk menyelesaikannya," kata Wiranto usai memimpin rapat koordinasi bersama para menteri di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (1/10/2018).

 Jangan Disikapi Sinis

Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadyah Din Syamsuddin meminta aksi-aksi terkait pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid di Garut, Jawa Barat, yang dilakukan sejumlah elemen masyarakat, tidak perlu disikapi secara sinis. Hari ini, di Jakarta, sejumlah kelompok massa yang diinisiasi Persaudaraan Alumni 212, yang menamakan diri aksi bela tauhid berunjuk rasa menanggapi pembakaran bendera di Garut.

 "Aksi bela tauhid, aksi ini, bela itu, sah adanya, tak perlu disikapi secara sinis," kata Din di sele mengisi seminar Pekan Pancasila di Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta, Jumat, 2 November 2018.

Menurut Din, semua ekspresi dari kelompok mana pun adalah sah. Sebab, dia melanjutkan, konstitusi Indonesia menjamin adanya kebebasan berpendapat atau freedom of expression itu.

"Yang penting kebebasan untuk berpendapat itu tak terjebak dalam aksi kekerasan, anarkisme, apalagi menebar permusuhan sesama kelompok. Itu sah," ujar mantan Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban Kabinet Jokowi itu.

Din mengimbau kepada masyarakat yang mengikuti aksi bela tauhid, agar tetap menjaga perdamaian dan membawa niat yang baik. "Jangan dilaksanakan yang tidak baik, pelru memperhatikan etika keadaban. Saya kira aksi itu sah adanya apalagi menyangkut tauhid, itu penting,” ujarnya.






Promo