728x90 AdSpace

Jokowi Kerap "Bermesraaan" dengan Ahok. Ismail Yusanto: "Buruk Bagi Proses Hukum"


Aktualislam.com ~ Juru  Bicara Hizbut Tahrir Indonesia Ismail Yusanto mengatakan akan ada pengaruh politik yang berbahaya. Aparat hukum yang sedang menangani kasus Ahok,  seolah melihat dukungan Presiden terhadap terdakwa.

“Nah, ini kejadian Ahok bersama presiden duduk satu mobil ini, akan mempengaruhi proses hukum, karena dalam konteks politik ini merupakan sinyal. Dan tidak bisa diartikan baik,” ujarnya.

Presiden juga dinilai tidak konsisten dengan pernyataannya yang akan menegakkan hukum, dan menghormati hukum seadil-adilnya.

“ini bertentangan dengan apa yang dikatakan oleh presiden sendiri bahwa hukum itu tegas, dia sendiri tidak tegas,” kata Ismail.

Ismail mengatakan dalam sejarah hukum di Indonesia semua penista agama masuk dalam bui. “Bahkan permadi sebelum jadi tersangka sudah masuk penjara,” ungkapnya.

Maka wajar apabila pemerintah dinilai mengistimewakan terdakwa kasus penistaan agama terutama saat publik melihat kejadian ini.  “Presiden menganakemaskan Ahok,” jelas Ismail. (mediaumat.com, 3/3/2017)
Jokowi Kerap "Bermesraaan" dengan Ahok. Ismail Yusanto: "Buruk Bagi Proses Hukum" Reviewed by Portal Dunia on March 03, 2017 Rating: 5 Aktualislam.com ~ Juru  Bicara Hizbut Tahrir Indonesia Ismail Yusanto mengatakan akan ada pengaruh politik yang berbahaya. Aparat hukum yang...